Mabes Polri Atensi Kasus Dugaan Penyiksaan Tahanan Oleh Oknum Penyidik Polres Tanah Datar

Mabes Polri Atensi Kasus Dugaan Penyiksaan Tahanan Oleh Oknum Penyidik Polres Tanah Datar
Foto : Irjen. Pol. Argo Yuwono

JAKARTA - Mencuatnya kasus dugaan penyiksaan dan penganiayaan secara bersama-sama yang dilakukan oleh sejumlah oknum polisi dari penyidik Satreskrim Polres Tanah Datar Polda Sumbar terhadap VA (32) tersangka kasus dugaan curanmor warga Kecamatan Sunagayang, Kab. Tanah Datar yang diungkap istri korban Novita Asrina (33), kini menjadi atensi Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia (Mabes Polri).

Kepada indonesiasatu.co.id Kepala Divisi Hubungan Masyarakat (Kadivhumas) Polri, Irjen. Pol. Argo Yuwono mengatakan bahwa pimpinan Polri ditingkat Mabes sudah mengetahui dan mengatensi kasus yang merendahkan martabat kemanusian ini, dan jika terbukti bersalah pihaknya berjanji akan menindak semua oknum yang terlibat secara transparan dan akuntabel.

“Apakah pihak korban sudah melapor ke Propam Polda (Sumbar)?, nanti akan kita cek. Kita atensi betul kasus-kasus semacam ini, kalau salah pasti kita proses, ”kata Irjen. Pol. Raden Prabowo Argo Yuwono, S.ik atau yang akrab disapa Argo Yuwono melalui sambungan telpon, Sabtu (17/04).

Jendral Bintang II itu menambahkan, demi terwujudnya Transformasi Polri yang Presisi program yang digagas oleh Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo dimana beliau ingin mewujudkan keadilan yang memastikan hukum tidak tajam ke bawah tumpul ke atas pihaknya tidak mentolerir praktek-pratek penyiksaan dalam proses penyidikan, dan akan menindak tegas setiap oknum yang terlibat.

“Kita akan tingkatkan proses pengawasan dan evaluasi internal. Selian itu, kita juga akan tekankan setiap Kapolda, Kapolres, hingga Kapolsek untuk melakukan internalisasi prinsip-prinsip hak asasi manusia kepada setiap anggota, ”terangnya.

Seperti ramai diberitakan sebelumnya, Novita Asrina (Vita) istri terduga kasus curanmor dengan didampingi oleh Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Padang melaporkan Bripka FZ, Briptu PT, Bripda YK dan Bripda AJS serta Ankum (Atasan Yang Berhak Menghukum) dari jajaran penyidik Satrekrim Polres Tanah Datar ke Paminal Bidpropam Polda Sumbar dengan No. Laporan : STPL/08/II/2021/YANDUAN pada tanggal 17 Februari 2021 atas dugaan kasus penyiksaan dan penganiayaan secara beramai-ramai terhadap suaminya VA.

Menurut Vita, selama menjalani tahanan di sel Mapolres Tanah Datar pasca ditangkap pada tanggal 20 Desember 2020 lalu suaminya mengalami sejumlah penyiksaan, seperti pukulan dan tendangan dengan alat doublestick dalam kondisi mulut dilakban, disulut rokok, hingga luka yang diderita suaminya ditetesi asam dan cairan pembersih.(JH)

Oknumpenyidikpolrers Penyiksaan Polrestanahdatar
Joni Hermanto

Joni Hermanto

Artikel Berikutnya

Update Jumat: Bertambah 6 Orang Konfirmasi...

Berita terkait

Jurnalis

Profle

Joni Hermanto

Follow Us

Recommended Posts

Celah Imigrasi Covid-19, Bupati Tanah Datar Pantau Pos Penyekatan Mudik
44 Warga Binaan dan 9 Pegawai Terkonfirmasi Positif Covid-19, Rutan Batusangkar di Lockdown
Maraknya Pungli di Samsat Padang, Diduga Dikoordinir Seorang Oknum Polisi
Ditetapkan Tersangka, Empat Oknum Polisi Dari Jajaran Polres Tanah Datar Yang Siksa Tahanan Terancam Dipecat
Mabes Polri Atensi Kasus Dugaan Penyiksaan Tahanan Oleh Oknum Penyidik Polres Tanah Datar